Jamuan #1

August 6, 2007 at 2:47 am (tjrito)

NTT. Pulau di luar Jawa kedua yang saya singgahi setelah Bali. Kali dalam rangka nyari data untuk penelitian bagian sosek, tepatnya wawancara. Kebetulan saya jebolan fakultas ekonomi pinggir bengawan solo, jadi diikutsertakan dalam penelitian tersebut. Seperti biasa, kalo mau pergi sukanya begadang dulu buat nyiapin bahan. Padahal besok berangkat dari kantor jam 3 pagi. Huek.!!. kudu siapin antangin dua bungkus untuk jaga stamina.

Setelah transit di Ngurah Rai, langsung ganti pesawat ke Bima terus nyambung ke Waikabubak. Edan..!! waktu mendarat di Bima, pilotnya kaya nyopir angkot. Pesawat landing kasar banget. Padahal selama naik beberapa maskapai, Merpati tuh yang paling alus goncangannya. But, ternyata saya salah duga. Penumpang samping saya bilang kalo di Bima emang landasannya pendek, jadi waktu pesawat turun langsung direm agak dalem. Fyuh..untung saja selamat.

Tiba di Waikabubak, langsung disambut peneliti yang udah sampe duluan. ”welcome..akhirnya sampe juga dikau di sini yah, Masepipit..”.”Ah, ini mah juga gara-gara Bapak yang ngajak..”. Habis makan siang, rombongan langsung menuju lokasi penelitian. Di sepanjang jalan belum saya temui sesuatu yang baru. Cuma jalanan yang sepi, jarang rumah penduduk, dan pohon-pohon pinggir jalan yang banyak ditemui di Jawa.

Hari kerja. Saatnya untuk kerja. Masing-masing orang punya tugas sendiri-sendiri. Ada yang mengambil sampel tanah, ada yang mengukur debit air. Sedangkan saya sendiri siap dengan setumpuk kertas kuesioner. Berdasar peta pembagian tempat, saya harus masuk minimal 4 kecamatan, Waikabubak, Wejewa Timur, Loli, dan Katikutana. Asal tau aja, kecamatan di NTT luasnya sama dengan kabupaten di Jawa. Glek..!!

Hari pertama. Hari yang penuh kecemasan. Adat dan budaya di sana sama sekali belum saya kenal. Lagian susahnya nyari masjid buat sholat. Tapi alhamdulillah, semua berjalan lancar. Saya datang ke ketua kelompok tani. Rumahnya masuk ke dalam ladang dan terbuat dari bambu biasa. Tidak ada sesuatu yang berbeda dengan Jawa. Tapi di sekelilingnya saya liat ada beberapa rumah adat sana. Saya ga begitu peduli, yang penting kerjaan beres, baru liat-liat. Akhirnya wawancara dimulai. Ternyata butuh waktu yang agak lama untuk dapat informasi dari satu kelompok. Yah, karena minimnya pendidikan mereka kali.

Setelah selesai, saya dan PPL yang menemani ga boleh pulang dulu. Saya mikir, ”ah, gapapa ngobrol bentar, sambil nunggu senja buat maghrib”. Tiba-tiba dari arah belakang muncul mbah-mbah sambil bawa ayam dan pisau. ”muslim..muslim??” saya bingung. Ternyata dia nanya saya muslim apa bukan. ”ooh..iya, saya muslim”. Bergegas ia menyerahkan ayam dan pisau itu. ”Ups..maaf, saya ga berani motong ayam”. Dia ga berani maksa, terus nyari tetangganya yang muslim.

Langit sudah mulai memerah, saya rencana pengin pamit pulang. Tapi ternyata masih ditahan juga. ”ga bisa mas, kalau sudah bertamu harus makan dulu..” Bagai disambar petir di pinggir kali waktu dengar itu. Trus saya nanya ke PPL yang mendampingi saya. ‘eh, emang kaya gini ya Pak adat sini ?’. ”Iya.!!”. Mati aku. Napa sih PPL ga ngomong dari awal.!! Terus terang, saya khawatir juga dengan makanan di rumah itu. ”Tenang, mas, mereka tau mas muslim kok. Yang mau dimakan itu ayam yang tadi”. Yah, agak tenang juga, tapi masih sedikit was-was.

Masuk ke dalam rumah. Sudah tersedia nasi dan sayur ayam. Ga tau apa jenis sayurnya. Yang jelas saya hanya ngeliat kuah bening dicampur ayam yang habis direbus. Buat menghormati tuan rumah, saya ambil piring dan sedikit nasi sama sayur ayam. Waktu disuruh duduk di tempat makan, sekilas saya liat pintu di belakang dekat meja. Tiba-tiba angin sepoi berhembus masuk pintu lewat itu dan membawa aroma kurang sedap. Serasa penasaran saya nengok agak ke atas. Astaghfirullaaahhh….!!! KANDANG BABI dan AN****…..##??!!!. Seketika itu juga perut saya mual mau muntah. Kepala jadi kliyengan. Nasi yang sangat sedikit itu jadi seperti banyak banget. Duh, ya Allah, moga aja tadi pas masak ga habis megang piaraannya…

Malam habis isya’ sudah tiba di tempat menginap. Kepala masih ngliyeng. Perut ga nyaman. Pikiran masih kebayang peristiwa sore tadi. Finally..selang beberapa saat..keinginan saya terkabul. Buru-buru saya lari ke belakang, nundukin kepala dan ..muntahh..!!

Hari kedua. To be continued….

masepipit

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: