Raja

August 6, 2007 at 1:56 am (tjrito)

“Pembeli itu Raja, Boss..!!”

Sabtu siang sebelum nyuci. Waktu pengin istirahat, tiba-tiba aja dapat perintah dari langit lagi. Kali ini disuruh nganter paket ke Jogja. Tidak seperti biasanya siang itu panas sekali. Sepanas mataku yang dah tiga hari ga tidur. Mungkin kalo saya kenal ’Bang Rhoma’ pasti dinasehatin, ”hey..begadang..jangan begadang..kalo ga ada duitnya..” Lho???

Udah dideadline itu barang harus sampe sebelum jam setengah dua. Terpaksa deh main kebut di jalan, berdua ma temen saya. Dasar nasib lagi apes, sampe di pinggir kebon raya, kabel kopling motor putus. Mana udah panas, suruh buru-buru lagi. ”Rus,rus,,,turun dulu, Rus..!!” Saya nyuruh temen turun dari boncengan. Udah gitu, di belakang angkot-angkot pada ngomel lewat klakson. Berisik..!!!

Untung di pojok bunderan ada petugas DLLAJ. Ga papa pake dorong dikit, kita nanya ke dia bengkel terdekat. Hups, informasi didapet, langsung nyurung ke tempat tujuan. Syukurlah, bengkel dapet, pengunjung juga gi sepi. ”Mas, ada kabel kopling ga??”,” Motornya apaan??”,”Itu liat sendiri, suzuki econos”. Setelah basa-basi dikit, saya nyuruh temen buat nunggu, saya mau lanjut ngirim paket. ”Loh, mas mau ke mana?” tiba-tiba aja pemilik bengkel nanya .”Ini mas, saya kudu buru-buru ngirim barang ke sukasari” jawab saya, ”trus mas mau naek apa?” dia nanya lagi. ”ya angkot, lah!!”, saya jawab agak buru.”sudahlah mas, pake motor saya aja” Mak Jedug..!! Apa barusan saya ga salah denger?? Saya setengah ga percaya. Apalagi motor yang ditawarin itu masih baru. Lebih heran lagi, dia (jika dilihat dari face) keturunan cina, sedangkan saya orang jawa…ck..ck.. subhanallah!!

Seumur-umur jarang sekali saya ngalamin kejadian kaya gini. Sebuah penghormatan dan kepercayaan. Dia menghormati melayani tamu (pembeli) atas kedatangannya, dan dia juga yakin kalo tamunya itu dapat dipercaya. Duuh, saya kira ’pembeli adalah raja’ itu cuma slogan saja.

Saya jadi malu. Malu pada bangsa sendiri. Malu pada penjual jasa orang sendiri. Boro-boro dihormati, kita malah sering diapusi. Kalo liat yang datang bukan orang dikenal, langsung aja nggebuk harga. Itu masih belum seberapa, kadang sepeda motor cuma bocor, suruh ganti ban karena tiba-tiba ban-nya sobek besar. Aneh…??.

Sama halnya dengan para pimpinan. Mereka tau ato pura-pura ga tau kalo hakekat pemimpin itu adalah pelayan yang dipimpinnya. Tapi kenyataan justru berbeda. Mereka malah suka –ato minta– dilayani. Kalo ada untung selalu sikat di depan, tapi kalo lagi buntung pura-pura ga ada kepentingan, bahkan sembunyi atas nama bawahan. Pergi bisnis sendiri dengan dalih mengemban mandat, sedang anak buah ditinggal sekarat. Jalannya jadi lambat karena perut tambah berat. Minta jatah ’roti’ untuk kepentingan bini, narik upeti untuk keperluan sana-sini. lebih parah lagi, suka nyikut ’jatah suara’ pamongnya tentang masalah rakyat biar dikira jagoan. Ato mungkin untuk menarik simpati…??!!

Biar katanya beda kelas antara tukang bengkel dengan Bos. Bagi saya mereka sama. Sama-sama melayani. Satu melayani pembeli, satunya lagi melayani bawahan. Sama-sama cari nafkah untuk anak istri. Tapi apa iya si tukang bengkel harus ngapusi dan si Bos harus manipulasi. Kalo kaya gini, biar ntar tukang bengkel yang ngebetulin kabel koplingku diundang jadi pembicara seminar 17 Agustusan. Biar dia bisa nyadarin orang-orang. Inga’-inga’ “pembeli itu raja, Bos.!!!”

masepipit

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: