Pess..sss..!!!

August 6, 2007 at 3:17 am (tjrito)

Jombang, Jawa Timur. Selagi dalam perjalan pulang dari Batu, Malang. Mobil taff putih plat merah yang saya tumpangi melaju santai antara Kota Jombang-Nganjuk. Saya lupa jumlah penumpangnya. Yang saya ingat, mobil itu penuh sesak dengan orang dan barang bawaan. Untungnya saya duduk disamping jendela, jadi hembusan AC dari depan bisa langsung saya rasakan.

Orang-orang di dalam mobil saya lihat pada liyer-liyer. Keliatan jelas efek samping bila perut kekenyangan. Ngantuk. Semula kondisi adhem ayem saja. Namun beberapa saat sebelum masuk gerbang Kota Nganjuk, mendadak orang-orang pada melotot, termasuk saya. Mereka nampak gelisah. Lirik kanan kiri. Pura-pura liat jendela sambil mendesah. Pak sopir pun juga keliatan resah. Matanya sedikit curiga liat spion dalam. Sepertinya mau negur orang belakang tapi ga berani.

Biang penghancur konsentrasi acara ”ngantuk bareng” itu lain bukan adalah polusi udara. Gas sampah. Alias kentut yang nekat keluar tanpa ijin empunya. Udah tau di mobil ber-AC, eh nyelonong aja tanpa permisi. Dibilang permisi dari mana? la wong suaranya aja ga kedengeran…!! mak pess..sess..ess..!! semua pada diam. Ga ada yang ngaku siapa yang barusan kehilangan. Mau nyinggung ga enak, orang penumpangnya dosen-dosen sepuh. Tapi kalo diem terus, kepala jadi tambah pusing. Abdi mah jadi lieur…

Saya ga nyalahin dan ga mau nuduh sapa yang buang gas. Yang pasti satu dari mereka. Entah karena malu, gengsi, atau harga diri, semua pada tutup mulut. Juga tutup hidung tentunya. Kan itu sudah jadi bagian dari manusia. Bahkan kalo ada orang yang ga bisa kentut, mesti diperiksakan ke dokter.

—– pernah ada acara di tipi yang membuat parodi tentang nama orang yang berhubungan dengan kentut. Dia bilang kalo sodara tertua yang paling terkenal punya nama sanjay duutt. Trus dia punya adik diberi nama orang tuanya sanjay brooott.. adik satunya lagi ga kalah heboh dengan nama sanjay prett.. dan si bungsu juga ketularan, namanya sanjay pess.ss…

Menurut pengalaman, kentut yang bunyi itu baunya lebih bisa ditolerir dari pada yang tidak. Bila terjadi, orang lain ga perlu menuduh sapa yang buang. Toh sudah kedengeran keras. Duut, broot, atau preet…!! reaksi dari orang di sekitarnya paling tutup hidung sambil ngeloyor pergi. Nah, yang bikin orang saling curiga ini adalah yang terakhir. Udah ga bunyi, baunya ga ketulungan lagi..wess.ewes..ewes….mak pleng..kliyeng..kliyeng..!!

Sebelumya saya mohon maaf bila tulisan ini dianggap jorok. Tapi kondisi di atas ingin saya terjemahkan dalam lingkungan etika di kehidupan. Pernah saya dengar orang ngomong keras melecehkan orang lain. Meski bukan saya yang dimaki, tapi hati ini ikut sakit. Masa iya sih segitunya..?? Dia sepertinya ingin menyebarkan aroma busuk ke orang lain. Suara sumbangnya terdengar di sekeliling. Bahkan tetangga pun juga ikut menghirup baunya. Hingga dia bisa mempengaruhi pikiran tetangganya tersebut. Apa yang jadi misi untuk membusukkan nama orang yang dimaki dengan suara kentutnya berhasil. Tapi itu ga semua berhasil, sebagian diantaranya jelas tau kalo dia lagi kentut. Maka cepet-cepet dia tutup hidung dan beranjak pergi. Ga waras namanya kalo suara kentut didengar dan dinikmati baunya.

Lain lagi dengan kroni si tukang kentut satunya lagi. Dia ga bersuara. Ga ada orang yang denger. Tapi aroma kebusukannya lebih menyengat. Orang pun dibikin bingung. Saling tuduh sapa yang buang sembarangan. Yang waras juga jadi bloon. Mana orang yang harus dia tinggalin. Minimal menghindar pelan-pelan. Ini yang berbahaya. Kalo dia kentut ga bersuara dan ga bau mah ga ada yang bakal protes. Tapi kalo mencemari lingkungan dan merugikan pihak lain. Itu jelas melanggar norma dan susila…

Bukan saya melarang kentut. Tapi mbok ya pada tempatnya. Jadi ga ada yang dirugikan. Apalagi ini masalah nama baik seseorang. Untung saja orang yang dikasih kentut bisa arif menyikapinya. ”dia” ga marah. ”dia” ga dendam. Justru setelah tau siapa saja yang kentut sembarangan, ”dia” balas dengan kebaikan. Dan kepada orang yang tidak kentut, ”dia” tidak mengadu. Malah sambil becanda dia bilang, ”mas, saya mau naik derajat. Saya habis ’dikentutin’. Allah janji orang yang teraniaya doanya makbul”. Dan ternyata, beberapa bulan setelah itu, doa ”dia” terwujud. ”Dia” naik benar-benar naik derajat. Wallahualam.

Tulisan ini untuk Beliau yang pernah berjuang melawan cengkeraman fitnah. (masepipit)

2 Comments

  1. bunda said,

    Ini artikel bagus banget Ris, jarang lho yang bahas sampai sedetail itu. Waahh kayaknya kamu ada bakat nulis juga niihhh. Gaya bahasamu bagus, komunikatif dan segeerrr jadi enak dibacanya. Selamat untukmu dan selamat punya blog baruuuu.

    tuh kan Ibu, sukanya ngeledek terus…ulah kitu atuh..
    kalo masalah nulis, saya masih jauh banget dibanding Ibu. Ibu kan dah nerbitin banyak buku…
    eh, sekarang blog saya ganti biroe, Bu. biar keliatan adem. Pokoknya kalo mampir, harus kasih komentar yah..

  2. imam er said,

    Hi…
    Apik DikAris….
    Mmmhhh… kapan kita bisa touring lagi ya?

    wa’alaikumussalam mas…
    tapi kaya’nya masih bagusan blog dikau.
    emm..masalah tour…?? aku yo kepingin. tapi piye maning..dikau jauh banget..
    yah..semoga saja suatu saat kita diijinkan lagi untuk tour bareng. Tapi kalo ga ya ntar kita
    ketemuan aja di jannah. OK, sepakat..??!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: