me and brother

October 30, 2007 at 11:30 am (tjrito)

me and brother

Lebaran…hari raya…idul fitri…mudik atau pulang ke udik alias balik ke desa. Tradisi masyarakat di negara antah berantah ini. Seperti biasa, meski masih beberapa hari lagi, tapi orang2 dah pada sibuk persiapan mudik. Termasuk juga aku…he..he..he. Eits, tapi tunggu dulu. Kali ini persiapan mudik-ku ngga kaya orang lain. Ga percaya..??!!

Iya sih, kalo temen2 suka pulang ke kampung sebelum hari raya, tapi saya malah setelah hari raya. “kamu tega mas, sama orang tuamu??” selidik temen waktu ketemu abis maghrib. “bukan gitu mba, ini masalahnya laen. Soalnya brother dari solo pengin ke sini. Ya udah, demi dia, saya ngalah pulang belakangan”…toh cuti bersama taon ini kan ditambah ma pemerintah…. yah, akhirnya saya sibuk nyiapin acara pulkam pasca lebaran. Begitulah, orang2 pada kangen2an di rumah dengan sanak saudara di hari lebaran, tapi saya malah jalan2 dengan brother..he3x

Hari jumat 12 Oktober ‘07….<<ga tau kenapa masyarakat di negara ini paling suka perbedaan, sampe2 lebaran aja juga beda. Untung aja ga sampe pada bentrok…!!>> hari itu brother datang dari solo. Sedirian naek bus rosalia. Sampe di Selatan Jakarta dah pukul 08.00 WIB. Waktu saya jemput, dianya dah duduk di waiting room dengan sebatang rokok di tangan kirinya, berkaos oblong putih dan celana jeans lusuh. Masih seperti dulu. Yup, brother dah lama ga jumpa. Badannya masih gendut geyol-geyol…

Rencana hari itu langsung mo saya ajak muter2 kota. Tapi kebetulan pas lebaran, jadi saya tawarin ke rumah temen dulu buat silaturahmi. Setelah istirahat sebentar, me and brother berangkat sholat jumat dulu di mesjid deket kantor. Selepas itu, kita berdua langsung cabut ke rumah temen. Tapi ga langsung ke sana, saya lewatin dia ke jalan lintang…biar tau dikit tentang kota rantau saya. Mulai dari kawasan perumahan elite, kawasan hutan buatan, kawasan kampus pertanian, kawasan macet, sampe kawasan khusus bemo. Tau ga…dia seneng banget bisa liat bemo yg asli…”yo wis rapopo le, ndhisik aku yo nggumun ko liat bemo”..

Ga terasa ternyata hampir 2 jam kita muter sampe rumah temen. Penginnya sih silaturahmi bentar, trus balik jalan lagi ke kota, tapi mau bilang apa. Hujan..!! hiks.. nasib..nasib..Ya udah, kita berdua ngobrol di rumah temen sampe ujan reda…

Syukurlah, bis maghrib perjalanan bisa dilanjutkan. Sebelum balik, kita dapet oleh2 2 ikan segar..(alhamdulillah, ada juga hikmahnya..he..he.). Mumpung masih di kota, saya dan brother jalan2. Ga ada yang bisa dinikmatin sih, cuman saya tunjukin pasar, tugu simbol kota, pusat pemerintahan, pusat nongkrong (kebetulan sepi), kebon raya, dan istana negara (itu pun dari luar gerbang aja). Lumayan, brother dah seneng bisa liat sekilas kampung orang. Malem itu kita balik ke rumah dengan segenggam rasa capek dan perut keroncongan.

hari Sabtu, 13 Oktober ’07….pagi habis subuh. Udara dingin banget. Badan masih capek. Tidur lagi. Zz.zz….

Jam 8 baru bangun. Mata masih merah. Udara dingin belum juga ilang. Dipaksain mandi. Brrr…rr!! hari itu agenda perjalanan adalah ke puncak. Setelah beres semua, kita berdua berangkat. Cuman modal 10.000 buat bensin, kita siap menaklukkan puncak. Ciaatt..brum..brum!!! Belum jauh dari rumah, eh halangan dah datang menerpa. Maceet..!! ternyata saya salah duga. Dikirain kalo suasana lebaran, jalan di kota ini agak lengan, tapi…tetep aja. Karena udara dingin, macet ga begitu terasa menyiksa. Cuman kesel di ati aja.

Sebelum dhuhur kita dah sampe puncak. Tempat pertama yang kita kunjungi bukan lain adalah kebon teh. Tepatnya di Gunung Mas. Setelah muter2 nyari tempat parkir yang aman, kita berdua akhirnya bisa nikmatin segarnya suasana di perkebunan itu. Pertama kita samperin lapangan tempat naik kuda. Kemudian setelah puas, kita lanjut agak ke atas di pohon2 teh. Jalan setapak membuat perjalanan terasa lebih berkesan. Sambil menghirup wangi aroma teh, mata dimanjakan dengan hamparan pemandangan yang ngga ngebosenin. Di ujung cakrawala, tatanan pohon2 teh membujur serasi mengelilingi pegunungan, seolah menjadi jaket alami pelindung gunung dari angin dan hujan. Di sebelah berlawanan, hamparan pegunungan berlomba saling menunjukkan keelokannya. Biru. Di bawah, nampak taman hijau yang ditata rapi tempat keluarga2 bersantai…

Setelah puas, saya dan brother melanjutkan perjalanan ke atas. Kali ini kita menuju mesjid At-ta’awun di puncak. Disamping untuk sholat dhuhur, juga untuk rebahan ’ngeluk geger’. Ck..ck..ck..mesjidnya bener2 keren euy…bersih, rapih, dingin, nyaman, artistik, dan disokong permadani kebun teh di sekelilingnya..

02.gif 03.gif 01.gifKriukk..kriuk..perut laper. Mau nyari makan, tapi ga ada warung yang cocok. Ya udah, me and brother lanjutin perjalanan ke atas lagi, sampe cianjur. Turun dari puncak ada warung makan. Hups..syukurlah,…kita berdua ga jadi kena sindrome ’kaliren’ alias ’kurang makan’…

Perut kenyang. Badan seger. Mata melek. Perjalanan lanjut. Tujuan berikutnya adalah Taman Bunga Nasional..(he..he..kaya cewe aja), bis gimana, mau ke objek lain kayanya kejauhan, sih. Sebenernya saya ga tau tempat apaan itu. Dalam pikiran Cuma kebayang kaya gedung gedhe dengan bunga hiasan di pamerin. Yo wis, dari pada cuma lewat aja di puncak, mending ke tempat itu.

2.gif 1.gif 3.gif

Setelah 9 km ditempuh dari puncak, akhirnya sampe juga di TBN. Pas liat tempat parkir, kayanya bagus juga objeknya. Ah, dari pada mikir kelamaan bagus pa tidak, kita buru2 beli tiket untuk berdua. Setelah dapet, kita langsung masuk lewat pintu utama. Entah bagus pa nggak, yang penting ada tempat yang dikunjungi…

Begitu masuk ke lokasi…waaahhhhh…!!!….mata kita langsung melotot bareng tanpa komando. Mulut cuman bisa bengong….(tapi ga sampe ngiler..)..apa yang sebelumnya ada di pikiran langsung ilang. Bagaimana tidak, di depan kita disambut dengan tanah lapang dengan susunan bunga warna-warni tertata rapi. Pokoknya ga bisa terucap dengan kata2. betul ko..!!! la wong hati kita yang kadang keras gara2 suka denger lagu rock…begitu liat tempat itu, ati jadi luluh, dan swejuuk…kaos oblong dan jeans lusuh yang kita pake kaya berubah jadi tuxedo…musik cadas di telinga berubah jadi alunan jazz yang mendayu-dayu…trus pokoknya jadi kaya dibawa ke dunia lain, dech….ke planet bunga…sebuah tempat yang ga ada sampah, ga ada pengemis, ga ada kemacetan,..semua serba … indah….Subhanallah…!! kalo ga percaya silahkan datang aja sendiri…tapi kalo tempat kalian nun jauh di sana, silahkan tengok beberapa keping gambar me and brother pas di sana,,,,…

sepur1.gif ngadek.gif kemayu.gif

Minggu, 14 Oktober ’07….tiba saatnya hijrah ke Kota Negara. Kota yang pada hari2 biasa suka bikin stress. Kota dimana seluruh orang dari sabang sampe merauke ada. Untung aja brother datang ke sini waktu lebaran. Jadi sepi. Ga suntuk…!!

Target utama perjalanan adalah tempat Budhe. Tapi sebelumnya, brother saya ajak keliling Kota Negara dulu. Start dari stasiun, kita berdua naik KRL sampe Kota. Perjalanan ga begitu melelahkan, karena kereta sepi. Jadi bebas menghirup udara segar di sepanjang sawah yang dilewati jalur KRL. Sesekali juga njelasin ke brother tentang stasiun dan tempat yang dilalui (jadi kaya tourist guide nie..??!)

Sampe di Stasiun Kota, langsung cabut nyari koridor busway. Lagi2 kita bisa bebas milih tempat duduk. La wong penumpangnya hanya beberapa orang saja, dan baru terisi penuh setelah sampe di beberapa koridor depan. Dengan naik transportasi ini sudah cukup mewakili sebagian Kota Negara. Brother dah puas liat gedung2 pencakar langit mulai Stasiun Kota sampe Blok M.

Dari Blok M perjalanan terus dilanjut….soalnya sudah siang, ntar ngga keburu ke rumah Budhe. Nah, sebelumnya saya ajak mampir dulu ke Pulau Biru di Potlot. Yah, mumpung ada di Kota Negara. Dulu di rumah cuma bisa dengerin lagu-lagu band dari Jl. Potlot ini aja. Sekarang dia biar tau markasnya. Waktu sampe sana ternyata me and brother Cuma ketemu sama bassist-nya aja (si ivanka). Itu dah cukup. Kita langsung ke Pejaten, rumah Budhe.

diem.gif depan.gif sendiri.gif

Abis isya’ seluruh rangkaian tour berakhir. Karena senin me and brother harus pulang ke Solo. Kita balik lagi ke Selatan Kota Negara dengan KRL lagi. Sampe di rumah agenda utama adalah loncat ke ranjang. Ga perlu mandi. Ga perlu cuci kaki. Cuma gosok gigi. Yang penting besok badan biar tambah fresh buat nempuh perjalanan 8 jam lagi. Perjalanan dengan si ular besi. Perjalanan untuk melepas rindu dengan tercinta. Perjalanan untuk berpeluk mesra dengan Ayah Bunda.

masepipit

3 Comments

  1. sasa_ling2 said,

    NJELEHI!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! jalan2 ra ajak2 aku…
    mas kapan2 aku ke Bogor nginep tempatmu n diajak jalan n wisata kuliner boleh ga???? tenanan ki…nti kalo aku dah dapet gaji n utang2ku dah lunaas aku jalan2 ke Bogor.. otre…aku pengen makarini panggang n asinan Bogor n roti unyil…key…thax b4..

    oleh wae…tapi ngabari jauh2 hari sik ya. soale aku kan yo kerja…dadi ngepaske waktu.

  2. Niet said,

    Taun ini lebaran jd mudik Gk……………….???????

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: