surat untuk …

October 10, 2007 at 6:36 am (tjrito)

Surat untuk Simbok……

mBok…apa kabar? simbok masih tidur, bukan..? Saya ngga mau mengganggu istirahat tenang simbok. Tapi gimana lagi, saya kangen banget sama simbok. Bayangin aja, sudah lebih dari sebelas tahun ngga pernah ketemu. Bagi cucumu ini, waktu segitu tuh lamaaaa sekalii. Tapi ga tau kalo menurut simbok…he..he..

mBok….sebelumnya saya kasih kabar kalo keluarga di sini baik-baik saja. Bapak masih kerja di tempat yang dulu. Kalo Ibu kemarin waktu saya pulang ke Solo, Beliau baru dapet order jahitan. Kecil-kecilan sih, tapi cukuplah buat nambah beli beras… Kakak sekarang jadi karyawan di pabrik tekstil deket rumah. Ade sudah kerja di dealer suzuki. Syukur mBok, temen2nya masih pada banyak yang nganggur..

mBok…sengaja saya tulis surat ini untuk cerita sama simbok. Soalnya banyak kisah yang mungkin simbok lupakan. Tapi cucu masih ingeeett terus..!! habis, saya sayang ma simbok, sih. mBok… masih inget bukan..waktu kecil dulu, saya suka diajak simbok pergi ke pasar nagih uang ‘nasi bandeng’. ehm, cuman 100 perak sih, tapi simbok selalu tersenyum menerimanya. Tau ga mbok, nasi bandeng bikinan simbok tuh emang paling enak. Apalagi sambelnya…hmmm…pas sekali bumbunya…

mBok…waktu saya dimarahin sama Ibu, saya malem-malem naik sepeda sendiri ke rumah simbok. duuh, simbok kaget yah waktu itu..he..he.. Emang sih, kadang cucumu ini suka nakal. Abis, saya mau minta dibeliin mie ayam ngga dikasih..ya saya minta ke simbok. Tapi, ternyata simbok juga ga punya uang yah..?? hayo ngaku..!!saya inget ko simbok ngebelain utang ke tetangga…maapin cucu ya mbok..

mBok…saya suka sebel kalo ke rumah simbok. Mau ketemu saja pasti nungguuu dulu ..Simbok sih, kalo di masjid suka lama. Kan, saya jadi bengong sendiri di rumah. Trus, kalo tetangga nganter ke masjid…eeh, bukannya abis isya’ diajak pulang, tapi simbok malah ngajakin ngaji dulu. hiks..hiks..mana tempat pengajiannya jauh lagi. Tapi simbok tetep aja semangat meski jalan kaki. Pulang-pulang, saya dah ga bisa becanda ma simbok, habis dah capek….trus ketiduran… Mbok..kamu suka nangis yah kalo liat saya duduk mengangkat tangan sambil mulut berucap ..amin..amin.. mBok, saya cuma ikut-ikutan orang yang di masjid, tapi belum tau artinya ….

mBok…itu kan saya masih kecil. Jadi simbok maklum kan..??!! eh mBok, dulu waktu pindah ke rumah Ibu kok cuman bentar sih?? masa hanya beberapa tahun saja. Ga betah ya, mBok? ato karena saya terlalu nakal buat simbok? bener juga sih, dulu soalnya kalo simbok gi sholat, saya sering ganggu. Bukannya saya ikutan sholat, tapi nyanyi sambil teriak2 di samping simbok. mBok, maapin saya lagi yah. Tapi lepas dari itu semua, asal simbok tau, waktu simbok tinggal bersama kita, biar kamar simbok tuh deket dapur, sempit, tapi cucumu ngerasa nyaman sekali kalo ikutan tidur di situ..bersih, rapih….

mBok… sekarang saya sudah gedhe. Sudah kepala dua. Saya dah ga di Solo lagi, tapi di Bogor. Pernah ke sini belum, mBok..?? he..he.. alhamdulillah mBok, habis lulus kuliah, langsung dapet kerja di kota ini. Ini juga berkat restu dari simbok. Dulu, setelah simbok pindah, saya melanjutin sekolah ke Solo. Trus juga dapet kuliah di Solo. Ah, simbok ga pernah tau sih kalo cucumu pengin didampingi..

o iya, mBok…masih inget dhe Pipit, bukan?? sekarang dia juga dah gedhe. Sudah kelas tiga SMP loh..bentar lagi mau masuk SMA. Ah, dia jadi tambah cantik. Pasti simbok dulu waktu muda juga secantik dia…he..he..he.., dulu waktu pertama masuk SMP, dhe Pipit sering nangis..katanya suka diganggu sama temen sebelahnya. Tapi itu sudah berlalu ko, sekarang dia dah berani. Malah ikutan ekstra kurikuler segala…jadi kalo pulang sampe rumah suka sore.

mBok…terus terang baru kali ini saya kepikiran untuk nulis surat ini buat simbok. Abis simbok lama sekali sih ga ngasih kabar. Tapi saya yakin kalo simbok pasti bahagia di rumah sana. Dulu, beberapa waktu setelah simbok pindah, saya masih sering mengirim ‘bingkisan kecil’ untuk simbok. Terus, simbok juga sering menjenguk saya. ehm.. tapi simbok curang, sukanya datang cuman lewat mimpi doang… he..he.. tapi gapapa ko, saya maklum. Simbok kan ga mungkin datang langsung, lha wong tempatnya jauh banget dari rumah, tul ga..??

mBok…saya ga tau harus berapa ribu kali minta maaf ke simbok. Besok bentar lagi lebaran. Temen-temen kantor pada mudik. Saya juga berencana mau mudik. Tapi sesudah aidil fitri. Nah, liburan di rumah besok saya rencana pengin ke rumah simbok. Biarpun ntar pasti saya ditinggal simbok tidur terus. Saya cuma pengin bersihin rumputnya lagi. Saya ga ingin rumah simbok penuh dengan ilalang, kotor, ga terawat. Dan satu lagi, cucu juga pengin ngasih ‘bingkisan kecil’ lagi langsung untuk simbok. Boleh ga, mBok?…

mBok…saya bingung mau ngirim surat ini lewat kantor pos mana. Soalnya semua pos di negara ini ga ada yang nyediain jasa pelayanan surat ke kampung barzah, tempat simbok. Kata mereka, tempat itu ga terdaftar di peta. Yah, apa boleh buat. Tapi kalo ‘bingkisan kecil’ yang saya kirim, simbok menerimanya bukan?? soalnya saya ngirim sambil tertunduk dengan dua tangan saya tengadahkan ke atas, persis waktu kecil dulu. Dan mulut ini ga cuma bilang ‘amin..amin’..saja mBok..tapi bener2 minta supaya ‘bingkisan’ itu sampai khusus untuk simbok…..

mBok…simbok jangan sedih yah. Suatu saat saya pasti menemui simbok, tinggal nunggu jemputan saja. Sekarang simbok istirahat dulu. Nikmati dulu perjalanan indah di pagi dan sore hari, waktu pintu-pintu kebahagiaan abadi diperlihatkan untuk simbok.

mBok…cukup sampai di sini dulu yah surat dari cucu. Sebetulnya saya mau nangis waktu nulis surat ini, tapi saya tahan, malu ketahuan sama temen….saya ga tau apa kata orang kalo tau saya nulis surat seperti ini. Yang jelas, saya merasa lega bisa sesekali ngungkapin hal ini ke simbok. Dan terakhir, saya ingin memohon kepada Dia yang menguasai segalanya untuk senantiasa melimpahkan rahmat dan ampunan untuk Simbok……

cucumu…masepipit

4 Comments

  1. reny asshari said,

    mas surat buat simbok keren abiez …!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
    Ni aku bacanya sama mbak ning, hehehe…..jadi terharu, malah aku baru tahu banyak cerita masa kecilnya mas
    eh ditahan-tahan tetep ga’ bisa mas, tetep aja pengen nangis lupa bawa tisue / sapu tangan lagi yo wisssss pakai baju aja…Idemu pancen ces pleng…….Ni aja baru baca sebagian, apalagi semuanya pasti tambah keren, sukses yaaaa mas………doain aku juga bisa buat blog sekeren punyakmoe heeeeeeeeeee

  2. -eR- said,

    Syukron…. membaca ini jadi inget kepingan2 memori masa lalu bersama orang-orang tua kita…. saat kita masih kecil memang ternyata mereka begitu sabar… begitu mengasihi kita… ntah kakek, nenek, ayah, ibu, paman, pakde, bulik, bude…. semua Insya Allah mengasihi kita…. Tinggal kita yang harus berusaha membalas cinta mereka semua…..

  3. dwijelita said,

    sama seperti reny asshari..saya juga meneteskan air mata…ihik…ihik. Tapi tak tunggu ya di http://nurlarasati.blogspot.com.

  4. bundanya riestha said,

    mungkin disana sekarang simbok dah ketemu sama anaku tersayang ya…?!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: